alexametrics
TOPIK TERPOPULER

Berseteru dengan Suarez, Evra Pernah Diancam Dibunuh

Dwinarto
Berseteru dengan Suarez, Evra Pernah Diancam Dibunuh
Foto/SINDOnews

Paris - Jadi pesepak bola dunia dan terkenal tak selamanya menyenangkan. Itulah yang dialami Patrice Evra ketika masih merumput bersama Manchester United. Evra bercerita bahwa dirinya pernah diancam dibunuh gara-gara pertikaiannya dengan Luis Suarez, ketika masih menjadi penyerang Liverpool.

Akibat konflik yang berbau rasis itu, Suarez dinyatakan bersalah oleh FA karena dianggap menghina Evra. Persoalan ternyata tak berhenti sampai di situ. Pasalnya, Liverpool melakukan pembelaan hingga membawa perkara tersebut jadi konsumsi publik.

Tak pernah terduga, akibat persoalan tersebut Evra dan keluarga mendapatkan ancaman pembunuhan melalui surat. "Manchester United menerima begitu banyak surat ancaman tentang saya," kata Evra kepada podcast UTD, Selasa (5/5).

"Orang-orang berkata, kami di penjara, kami penggemar Liverpool. Ketika kami keluar, kami akan membunuh Anda dan keluarga Anda," kenang Evra. (Baca: Maradona dan Messi, Ayala Sebut Perbedaan Keduanya)

Tak mau ambil risiko, Evra pun langsung memakai jasa pengawal pribadi. "Selama dua bulan, saya memiliki keamanan pribadi ke mana pun saya pergi. Mereka tidur di depan rumah saya. Ke mana pun saya pergi, keamanan mengikuti saya," tuturnya.

"Itu adalah masa yang sulit, tetapi saya tidak takut. Keluarga saya takut: istri dan saudara lelaki saya, tetapi saya tidak. Saya tidak bisa mengerti mengapa orang sangat membenci saya. Mereka tidak tahu yang sebenarnya."

Evra, yang melihat upayanya berjabat tangan dengan Suarez sebelum pertandingan Februari berikutnya ditolak oleh sang striker Uruguay itu mengatakan, ia telah memaafkannya. Bahkan ia sempat berbicara dengan bintang Barcelona sebelum final Liga Champions 2015.



(ihs)

preload video
Berita Terkait
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak