alexametrics
more
TOPIK TERPOPULER

Fokus Urus Partai, OSO Tolak Tawaran Jadi Anggota Watimpres

Dita Angga Rusiana
Fokus Urus Partai, OSO Tolak Tawaran Jadi Anggota Watimpres
Ketua Umum Partai Hanura Oesman Sapta Odang (OSO) menolak menjadi anggota Dewan Pertimbangan Presiden (Wantimpres). Foto/SINDOnews/dok

JAKARTA - Ketua Umum Partai Hanura Oesman Sapta Odang (OSO) menolak tawaran sebagai anggota Dewan Pertimbangan Presiden (Wantimpres).

Hal ini disampaikan OSO beberapa jam sebelum pelantikan Wantimpres yang akan dilakukan sore ini.

“Saya diundang oleh Pak Pratikno. Sebetulnya kemarin, tapi saya baru datang tadi malam jadi saya baru tadi pagi bisa menemui Pak Pratikno. Lantas saya ditawari Bapak Presiden untuk menjadi Wantimpres,” katanya di Kompleks Istana Kepresidenan Jakarta, Jumat (13/12/2019).



Dia mengaku berterima kasih atas tawaran yang diberikan presiden kepadanya. Namun mantan Ketua DPD ini menolak jabatan tersebut. Dia memiliki alasan tersendiri mengapa menolak jabatan tersebut.

“Tapi dalam persyaratan ini saya tidak mau membohongi Bapak Presiden. Hati nurani saya masih mempunyai tanggung jawab yang besar terhadap partai. Sedangkan untuk menjadi anggota saja itu harusnya tidak menjabat pimpinan partai politik,” ujarnya.

OSO menilai tawaran tersebut bentuk penghargaan terhadap dirinya dan Partai Hanura. Namun dia memastikan bahwa penolakan tersebut tidak menyurutkan dukungan Partai Hanura kepada pemerintahan Presiden Joko Widodo dan Wakil Presiden Ma’ruf Amin.

“Tapi karena persyaratan itu saya memutuskan untuk sementara terus bersama teman-teman seperjuangan agar tetap, walaupun bagaimana kami akan 100% mendukung Bapak Presiden di dalam pemerintahan ini,” ungkapnya.

OSO mengatakan presiden tentunya sudajh mengetahui sikap dan sifatnya. Diakuinya penolakan ini disampaikan melalui Menteri Sekretaris Negara (Mensesneg) Pratikno. “Ini juga untuk menjaga perasaan jangan dikira nanti saya menolak tanpa alasan,” katanya.

Ditanyakan apakah Hanura menyodorkan nama lain, OSO mengakuinya. Namun dia enggan menyebutkan siapa yang disodorkan sebagai pengganti dirinya di Wantimpres.

“Ya itu Bapak Presiden yang tahu. Saya tidak mau berandai-andai, seolah-olah kita punya kewenangan mengusulkan segala macam. Itulah bedanya selama ini banyak orang tidak tahu. Kami tidak pernah memaksakan dan meminta-minta. Karena keberadaan Hanura tulus, ikhlas mendukung Bapak Presiden dari mulai pilpres sampai pemerintahan tersusun kabinet,” katanya.



(boy)

loading...