alexametrics
more
TOPIK TERPOPULER

Ratu Sejagat Berurai Air Mata Kenakan Seragam Tahanan

Taufik Budi
Ratu Sejagat Berurai Air Mata Kenakan Seragam Tahanan
Ratu Keraton Agung Sejagat, Fanni Aminadia (41), berurai air mata saat ekpos kepada media di Mapolda Jawa Tengah. Perempuan dengan rambut sebahu itu mukanya memerah dan sesenggukan. Foto/iNews TV/Taufik Bud

PURWOREJO - Ratu Keraton Agung Sejagat, Fanni Aminadia (41), berurai air mata saat ekpos kepada media di Mapolda Jawa Tengah, Rabu (15/1/2020).

Perempuan dengan rambut sebahu itu mukanya memerah dan sesenggukan sambil berusaha berdialog dengan sang raja.

Dengan mengenakan seragam tahanan Polda Jateng, permaisuri bergelar Dyah Gitarja itu tanggannya diborgol di bagian depan.



Dia lebih banyak menunduk dan menggelengkan kepala, seolah tak menerima kenyataan yang menimpanya.

Rambutnya yang bagian depan dicat merah tampak tak teratur. Sangat berbeda dengan foto saat dia mengenakan pakaian kebesaran sebagai permaisuri yang terlihat elok dan cantik.

Demikian pula sang raja, Toto Santoso (42), yang juga mengenakan seragam tahanan warna biru, tak mau menunjukkan wajahnya kepada awak media. Dia hanya menunduk dan tak banyak bereaksi saat sang permaisuri mengajak berdialog.

Keduanya ditangkap petugas Direktorat Reserse Kriminal Umum (Ditreskrimum) Polda Jateng, karena diduga melakukan pembohongan publik.

Selain itu, aktivitas mereka mendirikan keraton baru di Desa Pogung Jurutengah Kecamatan Bayan, Purworejo, juga meresahkan masyarakat.

"Ada satu peristiwa di mana seseorang mengaku sebagai raja dan permaisuri mendeklarasikan sebuah kerajaan yang berpusat di Pogung Jurutengah Kecamatan Bayan Purworejo. Kejadian ini merupakan sebuah fenomena sosial kemudian menarik perhatian dan cukup mengganggu ketertiban masyarakat," kata Kapolda Jateng Irjen Pol Rycko Amelza Dahniel, Rabu (15/1/2020).

Kedua pelaku diduga melakukan pelanggaran terhadap Pasal 14 UU RI Nomor 1 Tahun 1946 tentang Peraturan Hukum Pidana.

Aturan itu menyebut "Barang siapa menyiarkan berita atau pemberitaan bohong dengan sengaja menerbitkan keonaran di kalangan rakyat dihukum maksimal 10 tahun". Selain itu juga dijerat dengan Pasal 378 KUHP tentang Penipuan.

"Sejak pukul 16.00 WIB kemarin (Selasa 14 Januari), mereka ditetapkan sebagai tersangka," tambah jenderal bintang dua itu.



(boy)

loading...